NYASAR-NYASAR (1)

August 20, 2011


                Ya..aku terngat liburan kenaikan kelas XII, tepatnya hari Sabtu, 19 Juni 2010. Saya (Ardi), Akbar, Heru, Fahri, Arief, Hari dan Ahamad melancong bergaya seperti backpacker, jalan jalan di Jogja. Saya, Akbar, Heru berangkat dari Magelang naik bus Cemara Tunggal yang kenyamananya itu wuiihh, diragukan banget sob!! Sedangkan Fahri, Arief, Hari dan Ahmad berangkat dari sragen naik kereta PRAMEKS, yang katanya sih agak nyaman. Setelah kami bertemu, kami mulai pelancongan kami di Jogaja. Tempat yang kami satroni pertama adalah mol Malioboro. Baru masuk pintu mol, tiba-tiba ada beberapa cewek yahuuud menyapa kami. Tidak Cuma menyapa sih, tapi bisa dikatakan mengejar-ngejar kami. Dengan polosnya, saya tanggapi mbak-mbak itu. Bukan karena cantiknya mbak-mbak itu, tapi karena saya kasihan , sok tau, dan ingin tau apa to yang dipromosikan oleh mbak-mbak itu. Alangkah sialnya, ternyata mbal-mbak itu malah menyuruh saya untuk foto-foto narsis ckckck. Enggak banget deh, apa kata dunia kalo saya foto-foto narsis. Reputasi saya bisa hancur lebur bro!! Datang dijemput-jemput, tapi  akhirnya saya kabur dari mbak-mbak itu dan ngejar temen-temen yang udan duluan kabur dengan tidak berperasaan meninggalkan aku sendirian dikerumuni cewek-cewek genit itu.
                Setelah kami puas keliling mol itu, kami memutuskan untuk makan siang di trotoar Malioboro. Kami makan mie ayam dan minumnya es dawet duren. Sebenarnya bukan es dawet duren sih, lebih tepatnya es dawet pongge. Masak kami cari-cari es the yang murah kok gak ada jal, terus kami pikir es dawet (masnya nawarinnya “es dawet” gak “es dawet pongge”) itu juga murah. Tpi ternyata, busetttt deh, 5000 bro harganya. Dawet biasa aja cuma 1500, ini Cuma ditambah pongge jadinya 5000 ckckck. Tidak hanya itu saja kesialan kami, Fahri dapat jek pot dalam mangkuk mie ayamnya. Ada kecoa didalam mangkuk mie ayamnya, iiiihhh jorok banget ya. Untung aja ketahuan kalo ada kecoanya waktu si Fahri udah habis mie ayamnya.
Selesai makan, kami meneruskan perpelancongan kami ke benteng Vredeburg. Jarknya dari mol Malioboro gak lumayan jauh sih, kira-kira 500 meter. Setelah sampai disana kami diam sejenak di depan pintu masuk benteng tersebut. Kami ragu-ragu mau masuk atau tifak karena uang kami mepet. Akhirnya teman kami yang bernama Antok mentraktir kami dan kami pun masuk benteng tersebut denagan status warga negara yang baik. Saat itu, di benteng Vredeburg sedang ada pameran kebudayaan kalo gak salah. Tapi ya gak cukup rame sih. Disana kami cuma muter-muter lihat diorama peristiwa sejarah RI.
Setelah pus muter benteng, kami pun pergi ke kraton  yang jaraknya kurang lebih 500 meter dari benteng. Uiiihh, capek sekali bro. Udah panas-panas, laper lagi. Dikraton pun kami mendapat kendala tentang biaya masuk hehehe, maklum anak uda. Setelah negosiasi cukup lama, kami pun rela mengeluarkan uang 3000 rupiah untuk bisa masuk ke kraton. Di dalam kraton pun Cuma ada segelintir barang yang dipamerkan. Kami hanya 30 menit di kraton. Dan kami pun langsung ke Masjid Gedhe uuntuk melaksanakan sholat Asar.
Waktu itu, di Masjid ada kegiatan shooting, kami  menduganya itu shooting ulo-ulo Indosiar wkwk. Ya,,setelah kami selesai sholat, kami pun bergegas pulang ke Magelang karena sudah sore.
 Cerit sejanjutnya masih ada nih,, tunggu ya..

You Might Also Like

2 komentar

  1. aku lebih parah waktu sok sok-an bagpacker bareng nusem furqon n budi :p
    nantikan cerita saya di blog saya ya
    http://yourlifeadventure.blogspot.com

    ReplyDelete

INSTAGRAM